"In a Revolution"

Waspada Varises pada Ibu Hamil

In Medical Sciences on February 19, 2011 at 2:50 pm


Lihat gambar di atas! Apa yang ada di pikiran Anda? Apakah ada di benak Anda bahwa itu adalah suatu komplikasi dari varises?

Hubungan Varises Tungkai Bawah dengan Kehamilan
Varises adalah pembesaran vena. Saat ini yang ingin saya bahas adalah mengenai varises tungkai bawah terutama yang berhubungan dengan kehamilan. Mengapa kehamilan bisa menyebabkan varises tungkai bawah?

Ada beberapa teori mengenai penyebab varises tungkai ini :
1. Teori mekanis
Varises tungkai disebabkan kompresi mekanis berlebihan oleh uterus pada vena iliaka dan pelvis. Bukti klinis telah menunjukkan bahwa dilatasi vena dimulai pada minggu I kehamilan, ketika penambahan volume uterus yang masih tidak signifikan. Tumor uterus pada volume yang sama atau bahkan lebih besar daripada uterus saat kehamilan tidak mencetuskan varises, juga tidak meningkatkan keparahan varises yang sudah ada sebelumnya. Ada bukti mekanisme kompresi uterus pada vena iliaka dan vena cava inferior, khususnya pada trimester terakhir.
Melalui duplex scanning, phlebography dan computed tomography, diperlihatkan bahwa kecepatan aliran darah pada vena femoralis secara progresif menurun, secara proporsional menyesuaikan pada peningkatan volume uterus, sampai penurunan 50% pada trimester III.

Mari akan saya tunjukkan anatomi vena dalam tubuh kita! Lihat gambar anatomi di bawah ini!

 


Gambar I

Gambar II

Gambar III

Gambar I adalah ilustrasi ketika abdomen dibuka dan seluruh organ di dalamnya dikeluarkan. Dapat dilihat pada gambar kedua pembuluh darah yang terdapat pada rongga abdomen dan mari kita pusatkan perhatian hanya pada pembuluh darah vena pelvis (warna biru yang merupakan percabangan). Kemudian lihat gambar II, tampak juga vena pelvis, tetapi sudah berlanjut ke vena tungkai. Pada gambar III jelas merupakan gambar vena-vena tungkai dan dapat dilihat pada gambar III vena yang sudah berubah menjadi varises.
Vena tungkai akan berdilatasi maksimal pada usia gestasi 37-40 minggu. Sebagian besar akan kembali normal lagi 6 minggu setelah gestasi.
Penelitian yang dilakukan C.Sparey, dkk. Peningkatan dilatasi vena juga terjadi pada wanita normal sesuai usia gestasi.
Secara umum, perubahan pada vena tejadi pada vena yang sama, pada tempat yang sama, meskipun lebih dominan pada sisi kiri. Kemungkinan ini terjadi karena anatomi pada pelvis arteri iliaka kanan menyeberang vena iliaka kiri.2
2. Teori hormonal
Pada tahun 1943 McLennam telah membandingkan ukuran tekanan vena antecubital dan vena femoral pada wanita hamil di dorsal decubitus dan diobservasi ada suatu peningkatan progresif pada tekanan femoral, sementara tekanan vena antecubital tidak berubah bahkan pada awal kehamilan. Perubahan pada tekanan vena disebabkan peningkatan hormonal, keduanya estrogenik dan progestogenik. Peningkatan progesteron menghasilkan hipotonia serat otot halus dan miosel, rangsangan berkurang, aktivitas elektrik dan peningkatan ketegangan vena, yang mencapai 150%, kembali normal pada 8-12 minggu setelah melahirkan. Sekresi estrogen, menyebabkan peningkatan aliran arteri di uterus dan pelvis, dan ini meningkatan aliran venous return ke system vena hipogastrik yang menghalangi fungsional pada vena iliaka eksternal, yang diteruskan ke vena tungkai.
3. Peningkatan sirkulasi di pelvis
Pada kehamilan, ada suatu peningkatan debit darah uterus (500 ml/menit dari total aliran darah), meningkatkan tekanan vena pelvis dan vena iliaka dan pengurangan kapasitas aliran vena ekstremitas bawah.
4. Predisposisi herediter

5. Peningkatan volemia
Volume darah selama kehamilan lebih dari 30%; ini terjadi terutama karena aktivitas plasma.

6. Defisiensi mesodemik
Defisiensi meodermik congenital adalah etiopatogenik penting pada pengembangan penyakit varises.

7. Struktur dinding vena
Ada suatu pengurangan serat otot halus dinding vena dan kualitatif dan kuantitatif jaringan sendi dinding vena varises.

8. Anatomi katup vena
Melalui agenesis atau hipoplasia katupp iliaka-femoral, yang mendukung tekanan hidrostatik dari jantung ke daerah inguinal.

Bagaimana Penatalaksanaannya?
Terapi Bedah
1) Ablative surgery
Meliputi pemotongan saphena – “crossectomy” – pada sapheno-femoral junction, and phlebectomy.

2) Conservative surgery
Aliran Saphena dapat dilangsungkan secara fisiologis (sapheno-femoral external valvuloplasty) dan langkah pertama CHIVA 2 (Conservatrice Hémodynamique de l’Insuffisance Veineuse en Ambulatoire) dan langsung masuk melalui vena perforasi (CHIVA 1).

3) Endovascular obliteration
Metode kimia atau fisika dapat digunakan untuk menghilangkan lumen saphena.

Sclerotherapy
Sclerotherapy adalah penghilangan varises secara kimiawi. Vena diinjeksi dengan histo-lesive substance (sclerosing liquid) yang merusak endotelium, menghasilkan spasme, trombosis dan reaksi inflamasi yang dikehendaki untuk menghasilkan stenosis, fibrosis dan penghilangan vena permanen.

Kompresi
Kompresi adalah tekanan yang diberikan ke tungkai, menggunakan material yang bervariasi, elastis atau kaku, untuk mencegah dan mengobati.

Obat-obatan
Obat-obatan untuk sistem vena disebut phlebotonics karena dipercaya berefek pada tonus vena.

Fisioterapi

Hidroterapi

Bagaimana Cara Pencegahannya?

Tidak ada cara mencegah varises. Namun, dengan meningkatkan sirkulasi dan tonus otot dapat mengurangi risiko:
 Olahraga
 Menjaga berat badan
 Makan makanan tinggi serat, diet rendah garam
 Tidak menggunakan sepatu berhak tinggi
 Menaikkan tungkai
 Mengubah posisi duduk atau berdiri secara teratur

Ditulis oleh Catherine Maname Uli

 

Daftar Pustaka :
1. Pregnancy and Lower Limb Varicose Veins: Prevalence and Risk Factors. Available from the URL: http://www.scielo.br/scielo.php?pid=S167754492010000200004&script=sci_arttext&tlng=en
2. The Effect of Pregnancy on the Lower-limb Venous System of Women with Varicose Veins. Available from the URL: http://download.journals.elsevierhealth.com/pdfs/journals/1078-5884/PIIS1078588499908705.pdf
3. Guidelines for the diagnosis and therapy of the vein and lymphatic disorders. Available from the URL : http://www.flebologia.unisi.it/lineeguida/guidelines-inglese-rev.htm
4. Varicose Veins. Available from the URL : http://www.mayoclinic.com/health/varicoseveins/DS00256/DSECTION=prevention

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: